Open House Virtual Ganjar Diikuti Warga dari Berbagai Daerah hingga Luar Negeri

MENYAPA: Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyapa warga secara daring dalam open house di rumah dinasnya, belum lama ini. (Dok. Pemprov Jateng/Lingkarjateng.id)

MENYAPA: Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyapa warga secara daring dalam open house di rumah dinasnya, belum lama ini. (Dok. Pemprov Jateng/Lingkarjateng.id)

SEMARANG, Lingkarjateng.id – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyapa warga secara daring dalam open house virtual di rumah dinasnya, belum lama ini. Selain warga dari berbagai daerah di Indonesia, peserta open house virtual juga dihadiri warga yang tinggal di luar negeri.

Salah satunya Diya, yang tinggal di Inggris. Ini tahun ketiganya tinggal di negeri orang. Diya mengatakan saat ini anak-anaknya masih berada di Indonesia.

“Sehat-sehat to, sekarang di sana berarti dini hari ya? Bagaimana ceritanya kok anak-anak masih di Indonesia,” tanya Ganjar, yang mengenakan peci kapal tapis khas Lampung.

“Sudah tiga tahun, sudah keluarga di sini. Anak masih di Indonesia, karena kemarin ada Covid-19 jadi belum bisa ke sini, tapi sudah proses ke sini,” kata Diya.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyapa warga secara daring dalam open house di rumah dinasnya, belum lama ini. (Dok. Pemprov Jateng/Lingkarjateng.id)

Usai berbincang dengan Diya, Ganjar kembali menyapa warga lain. Salah satunya, Vanesa warga Padang.

“Halo Vanesa dari Padang, selamat Idul Fitri ya? Kamu cita-citanya apa,” tanya Ganjar.

Halal Bihalal, Ganjar Undang Guru SD yang Sempat Dikabarkan Meninggal

Pertanyaan Ganjar itu memicu obrolan antara mereka jadi ger-geran. Musababnya, Vanesa secara halus memberikan kode pada Ganjar agar memberi hadiah laptop.

“Saya suka menulis, Pak. Pengen jadi penulis. Tapi, untuk menulis itu butuh laptop. Waduh Pak baterai saya habis,” tutur Vanesa lugu, membuat Ganjar yang didampingi istrinya Siti Atikoh dan sang anak, Alam tertawa.

“Oalah iya ya wis karena baterainya habis ya sudah, saya kasih laptopnya. Ini pinter banget ya mintanya,” seloroh Ganjar.

Ganjar Pranowo Imbau Pengelola Wisata Terapkan Prokes Ketat

Selain Vanesa, sejumlah warga lain dari Banyumas, Banjarmasin, Lampung, Wonosobo juga disapa. Ganjar juga menyapa peserta open house virtual yang mengikuti secara live di kanal YouTube, Facebook dan Instagram Ganjar Pranowo.

“Mas Anggun di Bekasi, sudah komunikasi dengan orang tua ya? Nggak mudik tidak apa-apa, bagus banget sudah ngirim hadiahnya untuk orang tua, hebat. Sehat-sehat ya,” kata Ganjar.

Mereka yang bisa ngobrol bareng, juga menerima hadiah yang memang telah disiapkan Ganjar. Mulai alat elektronik seperti mesin cuci, kulkas, penanak nasi hingga setrika. Selain itu, ada juga alat perbengkelan, sepeda, laptop, hingga produk UMKM.

“Untuk yang jauh-jauh, tadi di Inggris kita kirimin produk UMKM dari Jawa Tengah ya?” ucap Ganjar.

Usai kegiatan, Ganjar mengaku senang bisa melihat kebahagiaan dan keceriaan warganya yang bisa mudik maupun yang tetap berada di tanah perantauan.

Ganjar Pranowo Tinjau 2 Rest Area di Tol Semarang-Solo

“Mudah-mudahan mereka diberikan kesehatan, suasana ceria bisa berbagi itu membuat kebahagiaan ini bisa kita wujudkan secara virtual,” kata Ganjar usai acara.

Seperti ketika Ganjar menyapa Sofiatun, warga Kendal yang saat ini berada di Taiwan. Selain bisa mendapat informasi perkembangan pandemi di negara lain, Ganjar juga melihat kondisi warganya dalam keadaan baik.

“Tadi dari Taiwan saja dari pagi nungguin dan ternyata menarik cerita yang menyenangkan, di Taiwan dia belanja dan Covid-19-nya lagi naik lho, kita bisa dapat informasi itu,” tambah Ganjar.

Ganjar berharap dengan kegiatan ini, bisa mengobati kerinduan para perantau pada keluarganya di kampung halaman.

“Rasanya pasti berbeda kalau ketemu langsung. Tapi, ini menurut saya juga bisa membantu membikin mereka happy,” pungkas Ganjar. (Lingkar Network | Lingkarjateng.id)